Satreskrim Polres Madiun Berhasil Ungkap ‘Begal Payudara’ Anak Dibawah Umur

Satreskrim Polres Madiun Berhasil Ungkap 'Begal Payudara' Anak Dibawah Umur
Terduga pelaku WD, saat menjalani pemeriksaan oleh petugas kepolisian

MADIUN – Akhirnya pelaku pelecehan seksual (Begal Payudara) terancam mengakhiri petualangannya di balik jeruji besi setelah sebelumnya sempat membuat resah kaum hawa di Kabupaten Madiun.

Terduga pelaku begal payudara berinisial WD (25) warga Madiun itu, berhasil ditangkap warga bersama petugas Polsek Kare.

Kapolsek Kare, AKP Suprapto mengatakan penangkapan terduga pelaku begal payudara ini berawal ketika pelaku baru saja melakukan aksinya terhadap anak perempuan dibawah umur berinisial AU di jalan raya Kare Desa Cermo, Kecamatan Kare, Kabupaten Madiun, Kamis 14 April 2022 kemarin.

Saat itu pula pelaku diketahui oleh salah seorang warga yang kemudian mengejar dan menangkap pelaku bersama anggota Polsek Kare.

“Kini pelaku telah kami serahkan ke Unit PPA Sat Reskrim Polres Madiun untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut”, ujar Kapolsek Kare, Sabtu (17/4).

Sementara itu Kapolres Madiun AKBP, Anton Prasetyo melalui Kasi Humas Polres Madiun yakni Iptu Jumadi  membenarkan adanya penangkapan terduga pelaku pelecehan seksual yang belakangan ini membuat resah kaum perempuan.

“Benar, saat ini terduga pelaku sedang dilakukan pemeriksaan oleh Unit PPA Sat Reskrim untuk diproses lebih lanjut”, jelas Iptu Jumadi.

Dari hasil pemeriksaan kata Kasi Humas Polres Madiun, WD (25) mengaku tidak hanya sekali melakukan perbuatanya yang menyasar kaum perempuan ini.

“Saudara WD mengaku melakukan aksinya dengan memepet korban di jalanan yang sepi, beralasan menanyakan alamat kemudian memegang dada atau payudara korban”, kata Iptu Jumadi.

Dari pelaku, Polisi berhasil mengumpulkan barang bukti yakni 1 buah kendaraan sepeda motor serta STNK dan 1 buah helm berwarna hitam.

Senada dengan Kasi Humas Polres Madiun, Kanit PPA Sat Reskrim Polres Madiun IPTU, Johan mengatakan bahwa saat ini pihaknya sedang melakukan pemeriksaan terhadap pelaku dan saksi korban.

“Sedang kami periksa dan dari hasil pemeriksaan saudara WD (25) telah kami tetapkan sebagai tersangka”, kata Iptu Johan.

Atas tindakannya, WD dijerat dengan pasal 82 UU RI Nomor 17 Tahun 2016 tentang perubahan kedua atas UU RI nomor 35 tahun 2014 tentang perubahan atas UU RI Nomor 23 Tahun 2002 tentang Perlindungan Anak dan/ atau Pasal 289 KUHP dengan ancaman hukuman minimal 5 tahun maksimal 15 tahun. (*/ek)

error: