Portal DIY

Pemkab Sleman Raih Penghargaan Nilai Kepatuhan Layanan Publik, Nilai 93,54

1154
×

Pemkab Sleman Raih Penghargaan Nilai Kepatuhan Layanan Publik, Nilai 93,54

Sebarkan artikel ini
Pemkab Sleman Raih Penghargaan Nilai Kepatuhan Layanan Publik, Nilai 93,54
Kepala Perwakilan Ombudsman RI D.I.Yogyakarta Budhi Masthuri serahkan tanda penghargaan kepada Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo (Brd/Portal Indonesia)

SLEMAN – Pemerintah Kabupaten Sleman meraih nilai 93.54 pada Penilaian Kepatuhan Penyelenggaraan Pelayanan Publik Tahun 2023. Nilai ini meningkat 1,97 poin dibanding tahun sebelumnya yang hanya meraih nilai 91,57.

Piagam penilaian kepatuhan penyel4enggaraan pelayanan publik diserahkan oleh Kepala Perwakilan Ombudsman RI D.I.Yogyakarta, Budhi Masthuri, kepada Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo, di Ruang Sembada, Kantor Sekretariat Daerah Sleman, Rabu (14/3/2024).

Pada kesempatan itu Perwakilan Ombudsman RI D.I. Yogyakarta menyerahkan Piagam Penilaian Kepatuhan secara serentak kepada 5 Organisasi Perangkat Daerah dan 2 Unit Pelaksana Teknis di lingkungan Pemkab Sleman. Yaitu Dinas Kependudukan dan Pencatatan Sipil, Dinas Kesehatan, Dinas Pendidikan, Dinas Sosial, Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu (DPMPTSP), Puskesmas Kalasan, dan Puskesmas Moyudan.

Dari lima organisasi perengkat daerah Pemkab Sleman yang menerima penghargaan tersebut, Peraih nilai tertinggi adalah Dinas PMPTSP dengan total nilai 95,57.

Bupati Sleman Kustini Sri Purnomo menyampaikan apresiasi kepada seluruh unsur terkait atas berbagai upaya dalam mengoptimalkan pelayanan publik di Kabaten Sleman.

Pemkab Sleman Raih Penghargaan Nilai Kepatuhan Layanan Publik, Nilai 93,54

Menurut Kustini, hasil survei dan masukkan dari Perwakilan Ombudsman RI Perwakilan DIY akan dipergunakan sebagai bahan evaluasi dan perbaikan tata kelola pemerintahan dan peningkatan standar pelayanan publik.

“Kami berupaya untuk melakukan peningkatan kompetensi pelaksana dan pemenuhan sarana prasarana pelayanan yang bertujuan memenuhi harapan masyarakat akan pelayanan publik yang mudah, efisien sesuai standar operasional yang ditentukan,” kata Kustini.

Dengan capaian Pemkab Sleman yang berada di zona hijau ini, Kustini mendorong setiap unit pelayanan publik di Kabupaten Sleman dapat menjaga komitmennya dan meningkatkan kualitas layanannya di tahun-tahun mendatang.

Pada kesempatan itu, Kepala Perwakilan Ombudsman RI D.I.Yogyakarta, Budhi Masthuri, menjelaskan, penilaian ini dilakukan sebagai langkah perbaikan peningkatan kualitas pelayanan publik, serta pencegahan terhadap maladministrasi melalui pemenuhan standar pelayanan. Pada kesempatan tersebut Budhi sekaligus menyampaikan apresiasi terhadap peningkatan nilai Kabupaten Sleman pada tahun ini.

“Pemerintah Kabupaten Sleman mengalami peningkatakan nilai, saat ini menjadi 93,58. Meski peningkatannya tidak banyak namun hal ini menjadi kabar baik dan semoga menjadi motivasi untuk tahun selanjutnya,” kata Budhi.

Dari hasil penilaian, Budhi menambahkan terkait catatan penilaian seperti, peningkatan pengetahuan tentang jenis layanan khusus kelompok rentan, dokumentasi kegiatan penyuluhan kepada masyarakat, hingga memastikan kelengkapan atribut pelaksana layanan. Budhi mengutarakan, secara umum nilai OPD dan UPT di Kabupaten Sleman mengalami peningkatan hasil. (Brd)