Portal DIY

Layanan Commuterline Yogya-Solo Tumbuhan PDRB Yogyakarta

109
×

Layanan Commuterline Yogya-Solo Tumbuhan PDRB Yogyakarta

Sebarkan artikel ini
Layanan Commuterline Yogya-Solo Tumbuhan PDRB Yogyakarta
Calon penumpang KAI Commuter Line memasuki Stasiun (Ist)

YOGYAKARTA – Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Yogyakarta menyebutkan pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) sektor transportasi tahun 2023 meningkat menjadi Rp 2 triliun dari yang sebelumnya Rp 1,7 triliun.

“Ini merupakan contoh PDRB salah satu kabupaten/kota yang dilalui layanan Commuterline Yogya-Solo. Geliat peningkatan PDRB ini menunjukkan layanan transportasi di kota tersebut banyak diminati,” kata VP Corporate Secretary KAI Commuter, Anne Purba dalam keterangannya, Minggu (3/3/2024).

Ia menuyebutkan tiga tahun beroperasinya layanan Commuterline Yogya-Solo berdampak pada pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) Kota Yogyakarta yang meningkat ditahun-tahun sebelumnya.

Sementara data BPS Kabupaten Klaten, Jawa Tengah juga mencatat bahwa sektor transportasi berkontribusi menjadi penyumbang kinerja pertumbuhan ekonomi terbesar. Dengan kenaikan yang signifikan dari 2,13% di tahun 2021 menjadi 79,27% di tahun 2022.

“PPID Kabupaten Klaten menyebutkan dengan dibukanya jalur Commuter Line dengan 5 stasiun yang dilalui, pergerakan ekonomi daerah di sekitar stasiun menjadi meningkat karena mobiliasasi masyarakat yang menggunakan Commuter Line dari Klaten dan sekitarnya,” tutur Anne Purba.

Sejalan dengan hal tersebut, KAI Commuter terus meningkatkan layanan Commuterline Yogya-Solo. Pada Agustus 2022 lalu, KAI Commuter melakukan perpanjangan relasi Commuterline yang sebelumnya hanya sampai Stasiun Solo Balapan menambah 2 stasiun yang dilalui. Yakni Stasiun Solo Jebres dan Stasiun Palur. Peningkatan layanan ini menjawab permintaan masyarakat dan tingginya mobilitas masyarakat yang menggunakan Commuterline Yogya-Solo.

Tren Volume Pengguna dan Layanan Commuter Line

Sepanjang tahun 2023, Commuterline Yogya-Solo disebutkan telah melayani 6.453.099 pengguna. Atau meningkat 44% dibanding tahun sebelumnya yaitu 4.494.475 pengguna. Sedangkan pengguna di tahun pertama beroperasi diangka 1.755.865 pengguna. “Jumlah pengguna tahun 2022 lebih tinggi 39% dibanding tahun 2021,” katanya.

Untuk tren pengguna pada _weekday_ dan _weekend_ juga menunjukkan kenaikan, berturut dari tahun ke tahun rata-rata pengguna weekday di tahun 2021 sebanyak 4.461 orang, _weekend_ 4.886 orang, tahun 2022 _weekday_ 10.896 orang, _weekend_  15.720 orang dan pada tahun 2023 _weekday_ 15.321 orang, _weekend_ 22.154 orang

Layanan Commuterline Yogya-Solo Tumbuhan PDRB Yogyakarta

Dua Stasiun yang mulai dioperasikan pada Agustus 2022 silam, Stasiun Solo Jebres dan Stasiun Palur telah melayani pengguna sebanyak 407.564 orang untuk Stasiun Solo Jebres. Sedangkan  496.146 orang Stasiun Palur. Jika diakumulasikan dari pertama kali beroperasi sampai dengan Februari 2024 total pengguna di kedua  stasiun tersebut adalah 903.710 orang.

Sementara sepanjang tahun 2024 ini, Commuterline Yogya-Solo telah melayani 1.096.227 pengguna atau rata-rata 18.270 pengguna per hari. Dengan tiga tahun beroperasinya Commuter Line Yogya – Solo, total pengguna yang telah KAI Commuter layani menyentuh angka 12.703.439 pengguna.

Adapun lima stasiun dengan pengguna tertinggi diantaranya Stasiun Yogyakarta, Stasiun Lempuyangan, Stasiun Solo Balapan, Stasiun Purwosari, dan Stasiun Klaten. “Dan Stasiun Yogyakarta menjadi stasiun keberangkatan dan kedatangan tertinggi,” sebutnya.

Dengan terus meningkatnya tren pengguna commuter line Yogyakarta – Solo ini jumlah perjalanannya saat ini adalah 24 perjalanan untuk _weekday_ dan _weekend_. Yang mana jumlah perjalanan sebelumnya 20 perjalanan _weekday_ dan 24 perjalanan untuk _weekend_.

Tren pengguna commuter line Yogya-Solo ini, katanya berkebalikan dengan pengguna KRL Jabodetabek pengguna mendominasi pada akhir pekan.

Ia.sampaikan mobilitas pengguna umumnya adalah untuk berwisata, baik dari Yogyakarta maupun dari Solo dengan waktu tempuh 1 jam 20 menit dari Yogyakarta menuju Palur. Sedangkan 1 jam 8 menit untuk sampai ke Solo.

Sejak pertama beroperasi sistem pembayaran commuter line Yogya-Solo sudah dengan _cashless_ menggunakan Kartu Multi Trip (KMT), Kartu Bank dan melalui kode QR dengan komposisi persentasenya pengguna KMT 54%, Kartu Bank (Flazz BCA, E-Money Mandiri, Tap Cash BNI, Brizzi BRI) 22% dan kode QR 24%. Pada tahun 2023 Go Transit _by_ GOTO menggantikan LINKAja sebagai pembayaran menggunakan _QR_ meskipun sistem pembayaran baru, saat ini pengguna Go Transit sudah mencapai 20,5%.

Di sepanjang tahun 2023 persentase pengguna KMT sebesar 51,8% atau 3 juta lebih pengguna, diikuti transaksi QR Code 22% (Go Transit dan C Acces) sebanyak 1,3 juta lebih pengguna dan Kartu E-Money Perbankan (Flazz, E-Money, Tap Cash dan Brizzi) diangka 700 ribu lebih pengguna.

Seiring dengan perkembangan dan peningkatan infrastruktur transportasi, KAI Commuter  terus meningkatkan layanan. Commuter Line terintegrasi dengan Bus Transyogya di jalan Malioboro dekat Stasiun Yogyakarta. Sedangkan di Stasiun Solo Balapan dengan Bus Batik Solo Trans. Commuter Line juga sudah memiliki konektifitas waktu dengan perjalanan kereta bandara dan kereta jarak jauh.

Anne Purba menyarankan pengguna dapat menyesuaikan jadwal Kereta Bandara YIA di Stasiun Yogyakarta yang beroperasi mulai pukul 04.20 WIB sampai dengan 22.00 WIB. Pengguna yang ke Solo atau Palur dapat menggunakan Commuter Line jadwal terdekat hingga kereta terakhir pukul 22.35 WIB. Sedangkan untuk kereta jarak jauh  terkoneksi antara lain dengan keberangkatan Taksaka di Stasiun Yogyakarta, Argo Lawu di Stasiun Solo Balapan, dan KA Bogowonto di Stasiun Lempuyangan.

Ragam pengguna Commuter Line Yogya-Solo dari pelaku ekonomi mikro, karyawan, pelajar dan mahasiswa, sampai pelancong pada musim libur dan _weekend_. Ini menjadikan commuter line sebagai moda transportasi massal dengan jarak dan waktu tempuh yang terprediksi.

KAI Commuter berkomitmen untuk meningkatkan layanan Commuterline Yogya-Solo dengan berkolaborasi bersama Kementerian Perhubungan dan pemda setempat.

KAI Commuter juga memgimbau  seluruh pengguna untuk menjaga fasilitas stasiun. Lewat cara tidak membuang sampah sembarangan dan tidak melakukan aksi vandalisme. (bams)