Kisruh Pamsimas Desa Lau, Tilep Uang Rp 273,4 Juta

  • Bagikan
Kisruh Pamsimas Desa Lau, Tilep Uang Rp 273,4 Juta

Kisruh Pamsimas Desa Lau, Tilep Uang Rp 273,4 Juta

KUDUS – Kisruh proyek Penyediaan air minum dan sanitasi berbasis masyarakat (Pamsismas) Dukuh Pranak, Desa Lau, Kecamatan Dawe, Kabupaten Kudus sampai dengan Rabu ( 29/12/2021) belum juga berakhir. Akibat tidak adanya tindakan tegas dan terukur dari pemerintahan desa, kecamatan maupun pemerintah kabupaten (Pemkab).

Bahkan telah melebar ke ranah hukum, setelah warga/pelanggan Pamsismas Dukuh Pranak melimpahkan kasus ini kepada pengacara Teguh Santoso.

Selain itu pengurus baru Pamsismas yang diketuai Nasikhin menemukan data baru tentang jumlah uang yang diduga diselewengkan pengurus lama dengan ketua Dhiantoro Teguh Imanto (DTI), yaitu sebesar Rp 273, 4 juta. Sedang jumlah temuan lama “hanya” sekitar Rp 169 juta. DTI sendiri dikenal sebagai kepala dusun (Kadus) 3 Desa Lau dan masih keluarga dekat Kepala Desa (Kades) Lau,Rawuh Hadiyanto.

Teguh Santoso yang dihubungi lewat WA, menegaskan data itu masih mentah : “Kami masih berusaha melengkapi berkas berkas. Mengingat banyak ketidaksesuaian data,” ujarnya.

Adapun data awal yang diperoleh Portal Indonesia sebagai berikut :
1. Uang masuk dari pendaftaran 246 warga @ Rp 750.000 = Rp 184.500.000,-
2 Saldo kas dari tahun 2018 hingga Maret 2021 = Rp 31.000.000,-
3. Uang penarikan pembelian tanah Rp 5.000x 246 x 18 bulan = Rp 22.140.000,-
4 Uang penarikan selama Pamsismas “mati: Rp 25.000 x 2 bulan x 246 = Rp 12.300.000,-
5 Total penerimaan uang : = Rp 249.940.000,-

Uang keluar untuk beli pralon ¾: Rp 70.000 x 2.000 = Rp 14.000.000
2. Pembelian meter air sebanyak 246 biji x @ Rp 100.000 = Rp 24.600.000
3. Pengantian meter 60 biji x @100.000 = Rp 6.000.000
4.. Tenaga kerja pasang peralon sambungan ke pelanggan sebesar = Rp. 35.000.000
(upah pekerja 7 orang @ 100.000 x 50 hari = 35.000.000)
5 Pembayaran tanah untuk tower pamsismas = Rp 9.500.000
6 Total pengeluaran uang = Rp 80.100.000

Dari total penerimaan dan kemudian dikurangi total pengeluaran maka uang yang seharusnya masih tersisa sebesar Rp 169 juta lebih.

Adapun data terbaru yang disodorkan Nasikhin per Selasa ( 28/12/2021)
1 uang pendaftaran/penyambungan tahap pertama : Rp 700.000 x 155 0rang = Rp 108.500.000
2 uang pendaftaran/penyambungan tahap kedua : Rp 850.000 x 91 orang = Rp 77.350.000
3 dibawa bendahara dan ketua pamsismas ( pengurus lama) = Rp 27.255.600
4 dibawa “counter” tempat pembayaran tiap bulan = Rp 9.904.200
5 perbaikan pertama : Rp 50.000 x 246 pelanggan = Rp 12.300.000
6 perbaikan kedua : Rp 50.000 x 246 pelanggan = Rp 12.300.000
7 tambahan untuk pelunasan tanah : 21 bulan x Rp 5.000 x 246 = Rp 25.830.000
Atau totalnya Rp 273.439.800,- yang diduga diselewengkan pengurus Pamsismas lama.

Sebenarnya jika, DTI selaku Ketua Pamsismas lama, mau menanggapi “tuduhan” dari “ kubu” baru Nasikhin tentang keuangan tersebut memungkinkan adanya titik temu. Namun DTI sampai sekarang belum/tidak mau diklarifikasi. Beberapa kali dihubungi via telepon dan disambangi ke Kantor Desa Lau juga belum pernah mau merespon.(Suprapto)

  • Bagikan
error: