Peristiwa Daerah

Jelang Idul Fitri, Satpol PP Kebumen Gencar Tertibkan Gepeng dan Anjal

8
×

Jelang Idul Fitri, Satpol PP Kebumen Gencar Tertibkan Gepeng dan Anjal

Sebarkan artikel ini
Jelang Idul Fitri, Satpol PP Kebumen Gencar Tertibkan Gepeng dan Anjal
Satpol PP Kebumen tertibkan gepeng dan anjal (Ist)

KEBUMEN – Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kabupaten Kebumen  menertibkan pengamen, gelandangan dan pengemis (gepeng) dan anak jalanan (anjal) di sejumlah ruas jalan kota Kebumen dan sekitarnya, Sabtu 15 April 2023.

Petugas mengitari sejumlah persimpangan ruas jalan  yang sering digunakan tempat mangkal pengamen, gelandangan dan pengemis, termasuk di masjid atau tempat ibadah. Dalam razia tersebut, petugas berhasil mengangkut puluhan pengamen, gelandangan dan pengemis.

Sekretaris Dinas Satpol PP Kebumen Sugito Edi Prayitno yang memimpin operasi ini menyatakan, razia diadakan untuk memberikan rasa aman dan nyaman masyarakat pada bulan suci Ramadhan, termasuk menjaga kesiapan dan keamanan Hari Raya Idul Fitri.

“Pada bulan Ramadhan ini sering kali banyak ditemukan pengamen, anak jalanan, gelandangan dan juga pengemis di jalan-jalan perkotaan, tadi sudah kita tertibkan, totalnya ada 30 orang yang kita amankan . Tujuannya untuk memberikan rasa aman dan nyaman masyarakat selama bulan Ramadhan,”ujar Gito.

Gito menuturkan, kegiatan penertiban ini akan terus ditingkatkan sampai Hari Raya Idul Fitri. Ia memprediksi akan banyak pengemis dari dalam kota maupun luar kota yang berkeliaran di Kebumen. Pihaknya siap untuk melakukan penertiban di sejumlah titik yang menjadi pusat kegiatan mereka.

“Para pengaman, anak jalanan, dan pengemis ini akan dilakukan pembinaan. Selanjutnya akan kita serahkan kepada pihak keluarga agar bisa dibina lebih lanjut. Kalau mereka tidak punya rumah atau keluarga, akan kita bawa ke rumah singgah,” ucap Gito.

Gito menyebutkan, Pemda Kebumen memiliki Perda No 4 Tahun 2020 yang melarang pengamen, pengemis, dan gelandangan melakukan aktivitas di tengah masyarakat. Demikian juga masyarakat juga dilarang untuk memberikan uang atau suatu hadiah kepada mereka.

“Kami mengimbau kepada masyarakat agar tidak memberi uang kepada pengamen, gelandangan dan pengemis karena hal itu tidak mendidik, dan hal itu jelas dilarang dalam Perda No 4 tahun 2020,” ujar Gito.

Ia berharap dengan kegiatan ini bisa memberikan pemahaman kepada masyarakat sekaligus memberikan efek jera kepada mereka agar tidak lagi melakukan kegiatan yang melanggar aturan, sehingga Kebumen bisa bersih dari pengamen, pengemis, gelandangan atau anak jalanan. (Mad)