Dirjen Dikti Buka Pendaftaran SNMPTN dan SBMPTN 2021

  • Whatsapp

Dirjen Dikti Kemendikbud RI Prof Ir Nizam PhD (Ist)


YOGYAKARTA|portal-indonesia.com – Direktur Jenderal Pendidikan Tinggi (Dirjen Dikti) Kemendikbud RI Prof Ir Nizam PhD membuka pendaftaran calon mahasiswa baru lewat jalur Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SNMPTN) dan Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri (SBMPTN). Pembukaan pendaftaran calon mahasiswa baru ini dilakukan secara  daring,  Senin (4/1/2021).

Bacaan Lainnya

Prof Nizam mengatakan proses seleksi sekarang ini tidak jauh berbeda dengan yang dilakukan pada tahun lalu. Namun di situasi pandemi Covid-19 sekarang ini ada pengelola bisa melakukan beberapa perubahan dan perbaikan pada sistem seleksi. Harapannya dimudahkan dalam proses seleksi masuk perguruan tinggi, sehingga bisa menerima calon mahasiswa sesuai dengan kompetensi dan kecakapan mereka.

Seperti diketahui, pendaftaran SNMPTN dimulai pada 15 hingga 24 Februari, sedangkan UTBK – SBMPTN dimulai pada 15 Maret hingga 1 April 2021.

Ketua Lembaga Tes Masuk Perguruan Tinggi (LTMPT) Prof Mohamad Nasih mengatakan, materi seleksi mahasiswa baru bisa diunduh di www.ltmpt.ac.id. Untuk bisa mengikuti proses seleksi tersebut, peserta harus registrasi akun LTMPT.

“Peserta diharuskan memiliki registrasi akun LTMPT yang pendaftarannya ditutup hingga 1 Februari,” kata Nasih.

Untuk tes jalur SNMPTN, pendaftraan dimulai pada 15 – 24 Februari dan pengumuman 22 Maret 2021. Dikarenakan SNMPTN merupakan jalur seleksi berdasarkan prestasi siswa, maka Pengisian Data Sekolah dan Siswa (PDSS) dimulai sejak 11 Januari-8 Februari. Pengisiasn PDSS oleh sekolah masing-masing.

Selanjutnya, tahapan registrasi akun LTMPT untuk UTBK-SBMPTN dibuka sejak 7 Februari – 12 Maret. Pendaftaran UTBK-SBMPTN dilaksanakan pada 15 Maret – 1 April.

Adapun pelaksanaan UTBK dilaksanakan selama dua gelombang yakni gelombang I pada 12-18 April dan gelombang II pada 26 April- 2 Mei. “Pengumuman seleksi SBMPTN pada 14 Juni 2021,” kata Mohamad Nasih.

Terkait kuota mahasiswa yang diterima dari setiap jalur di setiap PTN dan PTN Badan Hukum, Nasih menjelaskan kuota mahasiswa yang diterima di masing-masing PTN untuk jalur SBMPTN minimum 20 persen,  SBMPTN minimum 40 persen dan ujian mandiri maksimum 20 persen.

Sementara untuk PTN Badan Hukum, khusus SBMPTN minimum 30 persen dan ujian mandiri maksimum 50 persen.

Plt Sekjen Kemendikbud Prof Ainun Naim mengapresiasi kerja keras pengelola LTMPT yang sudah menyiapkan proses seleksi mahasiswa baru lewat jalur SNMPTN dan SBMPTN. “Saya apresiasi kerja keras bapak ibu semua meski kita masih dalam situasi pandemi,” kata dia. (Bams)

Tinggalkan Balasan