Gubernur Jabar Ridwal Kamil Tanggapi Pencopotan Kapolda Jabar

  • Whatsapp
Gubernur Jabar Ridwal kamil saat usai acara west Java Investment Summit (WJIS) 2020 di Hotel Savoy Homan kota Bandung

BANDUNG I Portal-indonesia.com – Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil ikut angkat bicara terkait pencopotan Kapolda Jawa Barat (Jabar) Rudy Sufahriadi dari jabatannya. Ridwan Kamil menilai, Rudy selama ini sudah bekerja baik selama pandemi Covid-19.

“Saya mengucapkan terima kasih ya karena selama proses mengendalikan Covid-19 dari Maret sampai hari ini. Bagi saya pribadi, kerjanya (Rudy) sudah luar biasa ujar Ridwan Kamil yang akrab disapa Emil kepada wartawan, Selasa (17/11).

Bacaan Lainnya

Emil mengatakan, Rudy berani dalam menegakkan protokol kesehatan Covid-19 selama ini. Karena kerap berkomunikasi, Rudy dianggap menjadi sosok yang mendedikasikan waktunya untuk berbagai kegiatan di tengah pandemi yang sulit ini. Jadi, saya kira, orang dengan sosok Pak Rudi saya apresiasi luar biasa,” katanya.

Menurut Emil, pergeseran jabatan di Polri merupakan hal lumrah dalam sebuah institusi. Maka, bukan domain kepala daerah untuk memastikan seorang kapolda atau pejabat lainnya tetap berada di posisinya sekarang.
Saya kira itu diperlukan ya, karena dinamika-dinamika tidak bisa dihindari,” kata Emil.

Terkait kemungkinan alasan pencopotan karena adanya pelanggaran protokol kesehatan, Emil enggan berkomentar lebih panjang. Namun, Emil menegaskan bahwa dinamika selama pandemi Covid-19 ini sudah pasti ada.

Kemarin, Kapolri Jenderal Idham Azis mencopot Kapolda Jawa Barat Irjen Pol Irjen Rudy Sufahriadi dan Kapolda Metro Jaya Irjen Pol Nana Sudjana sebagai gantinya Kapolda jabar digantikan oleh Irjen Ahmad dofiri dan Irjen Rudy sufahriadi diangkat dalam jabatan baru sebagai widekswara tingkat 1 Lemdiklat Polri.
Sementara’,kapolda Jawa timur Irjen Muhammad Fadil diangkat menjadi Kapolda metro jaya.

Pencopotan ini berdasarkan surat telegram yang di keluarkan Kapolri jendral Idham Azis Dengan nomor ST 3222/XL/Kep/2O20 tangal 16 November 2020.

Pencopotan dua pejabat kepolisian daerah ini karena dianggap tidak melaksanakan perintah dalam menengakkan protokol kesehatan Covid-19..(Landong G)

Tinggalkan Balasan